Home | Nasional | Riau | Ekonomi | Politik | Hukrim | Pendidikan | Sportivitas | Sosialita | Wisata | Indeks Senin, 20 Agustus 2020
 
Pemasangan Mural dan Baliho Melebih Jumlah yang Dilaporkan
Welly: Petugas Sudah Berkali-kali Melakukan Penertiban
Jumat, 19 Juli 2019 - 17:32:19 WIB
Welly Amrul 

Pekanbaru, Hariantimes.com - Perusahaan, organisasi dan individu diingatkab berbuat  jujur dalam memasang reklame, khususnya mural dan baliho.

Soalnya, masih ada mural dan baliho suatu produk bisnis/usaha dan event tertentu dipasang melebihi jumlah yang telah dilaporkan ke Bapenda oleh perusahaan, organisasi atau individu tertentu.

"Benar, pengecekan kami di lapangan juga seperti itu. Masih kami temukan di lapangan ada oknum perusahaan, kelompok dan individu memasang reklame mural dan baliho suatu event kegiatan tertentu dan produk usaha atau bisnis melebihi jumlah yang sudah mereka minta kepada kami saat melakukan pembayaran reklamenya itu," tutur Kepala bidang(Kabid) Pajak Daerah 2 Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Pekanbaru, Welly Amrul kepada hariantimes.com di ruang kerjanya belum lama ini.

Menurut Welly, petugas sudah berkali-kali melakukan penertiban perizinan membongkar mural dan baliho yang tidak dibayar pajak reklamenya. Tapi masih  ada saja sampai sekarang oknum pengusaha,  organisasi dan individu yang tetap nekat memasang alat peraga usahanya melebihi jumlah yang mereka ajukan sendiri ke Bidang Pajak Daerah 2 Bependa Pekanbaru saat melakukan pembayaran reklamenya.

"Mereka main kucing-kucingan dengan kami waktu memasang reklamenya di lapangqn. Misalnya, dilaporkan kepada kami 10 lembar yang mau dipasang, dan kita setujui 10 setelah dibayar pajaknya untuk yang 10 lembar itu. Ternyatanya setelah kami cek ke lapangan ada 11 mural atau baliho yang dipasang, bahkan ada yang sampai 20 lembar yang mereka pasang. Sisa lebih satu bahkan 10 lembar itu boleh dibilang llegal jika tak ada tanda tangan dari petugas verifikasi reklame yang sudah ditunjuk pada bidang ini. Dan yang denikian ini jelas melanggar aturan, dan sudah banyak yang kami bongkar," jelasnya.

Perbuatan oknum memasang mural atau baliho yang tidak dilaporkan ke Bapenda, menurut Welly mudah diketahui pihaknya.

"Mural atau baliho yang belum atau tidak dibayar pajak reklamenya tapi sudah ditayangkan, cepat atau lambat  pasti kami tahu punya siapa dan berapa jumlahnyq karena nyata bedanya dari yang sudah kami setujui. Pada setiap reklame mural atau baliho yang sudah dibayar pajak reklamenya nampak jelas ada tanggal sudah diverikasi dan tanda tangan petugas kami," jelas Welly lagi.

Dikatakannya, ada beberapa modus yang dilakukan oknum pengusaha, oknum organisasi dan oknum individu tertentu dalam upayq mengelabui tim pengawas reklame Bapenda dan masyarakat luas untuk menyembunyikqn mural-mural dan baliho-baliho yang tidak di bayar pajak reklamenya, tetapi ditayangkan selama berhari-hari.

Salah satu caranya, menyisipkan mural atau baliho illegal itu diantara jejeran mural dan baliho yang pajak reklamenya sudah dibayar.

"Tapi serapi apapun cara si oknum mengelabui kita dan masyarakat kami pasti tahu. Jadi, lebih baik kawan-kawan pengusaha dan WP reklame lainnya jujur saja dalam memasang mural atau balihonya demi kebaikan kita bersama," tuturnya.

Bapenda, ujar Welly, tidak mungkin berani membongkar reklame-reklame yang sudah lunas dibayar pajaknya.

"Tapi jangan pula karena sudah bayar pajak reklame, mural dan baliho dipasang  sesuka hati di jalan-jalan itu," ucapnya.

Ia minta perusahaan dan masyarakat memperhatikan estetika keindahan Kota Pekanbaru dalam meletakan dan memasang alat-alat peraga bisnis maupun event tertentu tersebut.

"Silahkan pasang  mural dan baliho di ruas-ruas jalan dalam kota ini, tapi tolong jangan sampai mengganggu lalu lintas kendaraan, menghalangi pandangan orang dan memasangnya di jalur-jalur hijau jalan yang sudah dilarang Pemko Pekanbaru," tuturnya mengingatkan.(*)

Penulis : Karmwijaya
Editor   : Zulmiron



 
Berita Lainnya :
  • Welly: Petugas Sudah Berkali-kali Melakukan Penertiban
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Kapolres Kampar Instruksikan Seluruh Polsek Intensifkan Upaya Pencegahan
    02 Kapolres: Bisa Menjadi Pelopor Berlalulintas
    03 HT, Warga Lesung Diamankan Polsek Lirik
    04 DPRD Kuansing Bahas 9 Ranperda Sekaligus
    05 Kapolresta: Sepertinya Diduga Ada Unsur Kesengajaan
    06 Ratusan Offriders Ramaikan Jakjar Jelajah Alam Bukik Tigo Baserah 3
    07 Kapolresta: Tanda Komitmen Kita Menjaga Harkamtibmas
    08 Besok, For-KI Riau Gelar Bimtek Keterbukaan Informasi
    09 Direkom PKB, Cak Mus : Asalkan Mursini - Indra Putra Bisa Penuhi Beberapa Point
    10 Trail Fun Adventure 3 Baserah Besok Diikuti Riders Se Sumatera
    11 Zulmansyah: Cabor Ketiga yang Menggelar Seleksi
    12 Syamsuar: Mulai Sekarang Jangan Mau Dijajo Orang Lain Lagi
    13 Menteri Siti: Kebijakan Publik Harus Betul-Betul Didasarkan pada Landasan Keilmuan
    14 Bupati Siak Presentasi di KLHK RI
    15 Sahabat Pondok Ijo Bersama PWI Peduli Serahkan 100 Paket Makan Siang
    16 Chaidir: Sudah Sepatutnya Diberikan kepada Sekdaprov Riau
    17 Jejak Harimau Ditemukan di Dekat PLTU Tenayan Raya
    18 Polres Meranti Serahkan Bantuan Sembako ke Suyatno
    19 Wabup Meranti Himpun Aspirasi Masyarakat Maini Darul Aman
    20 Bupati Meranti Bahas Peningkatan Pelayanan Publik Melalui E-Goverment
    21 Wabup Meranti Instruksikan Kepala OPD Turun ke Lapangan
    22 Satlantas Pekanbaru Tertibkan Parkir di Jalan Tuanku Tambusai
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami
    © HarianTimes.Com - #Kanal Informasi Public