Home | Nasional | Riau | Ekonomi | Politik | Hukrim | Pendidikan | Sportivitas | Sosialita | Wisata | Indeks Sabtu, 29 Agustus 2020
 
Kemiskinan dan Stunting Masih Menghantui Masyarakat Meranti
Senin, 27 Januari 2020 - 15:05:36 WIB
Wakil Bupati Meranti H Said Hasyim saat bertindak sebagai Pembina Upacara di halaman Kantor Bupati Meranti, Senin (27/01/2020).

Meranti, Hariantimes.com - Seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) diinstruksikan untuk fokus pada penuntasan masalah kemiskinan dan Stunting yang masih menghantui masyarakat Meranti.


Karena hanya dengan kebersamaan, sesulit apapun persoalan yang dihadapi akan dapat diselesaikan.


"Saya minta seluruh ASN untuk terus meningkatkan kinerja dan kerjasama antara satu dan yang lain. Karena kita semua menyadari memiliki kemampuan yang terbatas tapi dengan kerjasama dan koordinasi yang baik antara satu dan yang lain akan membuat kita kuat dan mampu menuntaskan berbagai persoalan yang berat sekalipun," ujar Wakil Bupati Meranti H Said Hasyim saat bertindak sebagai Pembina Upacara Senin pagi di lingkungan Pemkab Meranti di halaman Kantor Bupati Meranti, Senin (27/01/2020).


Turut hadir Penjabat Sekdakab Meranti Bambang Supriyanto SE MM, Asisten I Sekdakab. Meranti Syamsuddin SH MH, Asisten II Sekdakab Meranti Drs H Asroruddin, Asisten III Sekdakab Meranti H. Rosdaner, Staf Ahli Bupati Yulian Norwis SE MM dan Jajaran Pejabat Eselon II lainnya, para Pejabat Eselon III dan IV.


Selanjutnya, Wabup mengulas permasalahan yang masih menghantui masyarakat, khususnya yang tinggal di pelosok desa dan sudut-sudut kampung. Yakni kemiskinan yang menyebabkan mereka tidak berdaya, serta stunting yang membuat anak-anak tumbuh tidak normal dan menjadi ancaman bagi pembangunan Meranti kedepan.


"Masih banyak masyarakat yang tinggal di sudut-sudut kampung dalam keadaan miskin dan tidak berdaya. Bahkan dalam keadaan sakit yang sangat membutuhkan perhatian. Ini hendaknya menjadi tanggung jawab kita sebagai abdi negara untuk menyelesaikannya," ucap Wabup.


Hal itu menurut Wabup, sesuai dengan sumpah dari ASN itu sendiri yang lebih mengedepankan kepentingan masyarakat diatas kepentingan pribadi ataupun kelompok.


"Untuk itu, mari kita gunakan tugas dan wewenang kita semaksimal mungkin untuk membantu masyarakat mewujudkan visi dan misi daerah," ajak Said Hasyim.


Menurut fakta di lapangan, sebut Wàbup, secara fisik pembangunan di Meranti sudah banyak perubahan. Namun kondisi masyarakat masih banyak yang harus dinenahi, khususnya dalam hal pengentasan kemiskinan dan Stunting.


Hal ini dibuktikan dari hasil survei yang menunjukan angka kemiskinan di Meranti masih cukup tinggi yakni 27 persen lebih, serta banyak anak SMP dan SMU yang tumbuh tidak sesuai standar kesehatan akibat kurangnya asupan protein dan gizi.


"Anak-anak kita sangat kurang meminum susu, mengkonsumsi daging dan ikan akibatnya mereka tumbuh tidak normal, kadar protein dalam tubuhnya sangat rendah," jelas Wabup.


Ada beberapa hal yang kemungkinan menjadi penyebab, yakni masyarakat di Meranti tidak tebiasa minum susu, makan daging atau mungkin disebabkan karena kemampuan membeli dari masyarakat yang sangat lemah.


"Padahal kita tinggal dilahan yang subur dan luas namun kita tidak bisa mengembangkan ternak sapi, tinggal didaerah penghasil ikan tapi ikan yang dimakan dan beredar dipasaran ikan beku. Begitu juga harga buah-buahan Nenas, Pisang sangat mahal karena harus dibawa dari luar daerah," papar Wabup.


Ditegaskan Wabup, hal itu harusnya tidak perlu terjadi jika semua ASN ditiap OPD/Dinas bisa bekerja serius dengan mengedepankan hati nurani.


"Kita punya dinas dan dana. Saya minta kepada OPD yang menangani masalah ini dapat menangkap semua masalah yang terjadi dimasyarakat sehingga program yang berjalan sinergi dengan program Desa dan kebutuhan masyarakat," perintahnya.


Wabup tidak ingin Kepala OPD hanya bisa menyusun program dibelakang meja tanpa mengetahui secara jelas apa yang terjadi dilapangan. Karena Pemkab. Meranti ditegaskannya tidak ingin masyarakat Meranti yang berada dinegeri subur justru hidup miskin sampai menjadi buruh dinegeri orang.


"Kita tidak ingin masyarakat Meranti yang yang tinggal di negeri subur justru menjadi buruh di negeri seberang dengan gaji yang kecil dan dikejar-kejar aparat keamanan," ucap Wabup serata menegaskan sikap tegas dirinya menyikapi masalah di Meranti semata-mata didasari oleh tanggungjawab dirinya sebagai Wakil Kepala Daerah untuk memberikan pelayanan optimal dan menggesa kesejahteraan masyarakat.


"Saya sangat berharap kepada masyarakat untuk menjaga kekompakkan dan saling bantu-membantu bersama Pemda dalam menangani masyarakat yang dalam kesusahan atau tak berdaya," harap Wabup.(*)


Penulis : Tengku Harzuin




 
Berita Lainnya :
  • Kemiskinan dan Stunting Masih Menghantui Masyarakat Meranti
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Kalemdiklat Polri Tandatangani Prasasti Masjid Al-Maghfiroh
    02 Disperkim Riau Gelar Forum Perangkat Daerah
    03 Warga Sandarkan Harapan Pada Juprizal
    04 Wakapolri: Sudah Sepatutnya Menjadikan Kita Semua Mawas Diri
    05 26 Maret, 131 Kades dan Lurah se Kabupaten Siak akan Ikuti Bimtek Keterbukaan Informasi
    06 Pengurus PWI Riau Jenguk Wartawan Tertua, Wartawan Sakit dan Berbagi
    07 SMSI Dianugerahi Penghargaan MURI
    08 Balai Bahasa Riau dan Rumah Sunting Gelar Literasi di Depan Rumah Presiden Bangsa Orang Laut
    09 Bupati Harris Kembali Terima Penghargaan
    10 Akhyar Berharap Bisa Menjadi Motor Memakmurkan Masjid
    11 Komjen Arief : Kalian Bukan Polisi Karnaval
    12 98 Personil Gabungan Polda Riau Turun ke Meranti
    13 Pertamina Gandeng Kejati Riau
    14 Bupati Mursini Serahkan Sertifikat Tanah Gratis Ke Masyarakat
    15 KI Riau Minta Keseriusan Pemkab Kampar Jadi Tuan Rumah HAKIN
    16 Bupati: Upaya Optimalisasi Pelayanan Pajak Terhadap Masyarakat
    17 Zulmansyah: Peserta Anggota PWI Memiliki Kartu Biru dan Sudah UKW
    18 Sardiyono : RAPP Harus Perbaiki Jalan Rawang Bonto Hingga Gunung Melintang
    19 Bagian Ortal Setdakab Meranti Sosialisasikan Kepatuhan Standar Pelayanan Publik
    20 Legislator Riau Dapil 5 Kunker ke Pemkab Meranti
    21 Kapolres Meranti Ikut Padamkan Sisa Api di Lahan Gambut yang Masih Berasap
    22 Tim Mitigasi Balai Besar KSDA Riau Turun 2 Kali ke Kuala Tolam
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami
    © HarianTimes.Com - #Kanal Informasi Public