Home | Nasional | Riau | Ekonomi | Politik | Hukrim | Pendidikan | Sportivitas | Sosialita | Wisata | Indeks Selasa, 28 Agustus 2020
 
Reses,Perdana,di,Tebingtinggi
Dedi: Apapun yang Disampaikan Akan Kami Kawal dan Perjuangkan
Minggu, 15 Desember 2019 - 13:39:56 WIB
Anggota Komisi II DPRD Kabupaten Kepulauan Meranti, Dedi Yuhara Lubis  reses perdana, Jumat (13/12/2019) siang kemarin.

Meranti, Hariantimes.com - Anggota Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kepulauan Meranti, Dapil 1 Kecamatan Tebingtinggi, Dedi Yuhara Lubis  reses perdana, Jumat (13/12/2019) siang kemarin.


Reses yang dilaksanakan di Kantor DPC PWRI-B Kepulauan Meranti, Jalan Dorak, Kelurahan Selatpanjang Timur ini untuk menampung aspirasi masyarakat.


Melalui reses tersebut, sejumlah aspirasi disampaikan masyarakat. Di antaranya persoalan kemiskinan dan tenaga kerja di Kepulauan Meranti.


Salah seorang perwakilan masyarakat, Zainudin yang juga wartawan di Kepulauan Meranti meminta kepada

Dedi Yuhara Lubis sebagai penyambung lidah rakyat agar menyampaikan ke pemerintah daerah terkait kewajiban dan hak-hak pers.


"Kita minta pers di Kepulauan Meranti diperhatikan. Pers dan Pemda harusnya saling bersinergi. Bukan malah sebaliknya. Jadi tolong perhatikan, terutama berkaitan dengan kerjasama," ungkapnya.


Menanggapi itu, Dedi Yuhara Lubis berjanji akan berusaha dan memperjuangkan aspirasi yang telah diserapnya dan berharap Pers dan Pemda bisa saling bersinergi.


"Reses sederhana yang kita gelar ini untuk menyongsong aspirasi masyarakat. Dimana kami ini adalah pelayan bagi masyarakat untuk menyongsong pembangunan Meranti lebih baik kedepannya," ungkap Dedi.


Sedangkan perwakilan masyarakat, Maghfarudin mengatakan, Kepulauan Meranti menjadi daerah termiskin di Provinsi Riau. Hal ini juga sangat berkaitan terhadap minimnya lapangan kerja yang ada.


"Masyarakat meminta agar pemerintah melalui DPRD Kepulauan Meranti membuat regulasi agar lapangan kerja bisa diciptakan," ujarnya.


Dalam kesempatan itu, Dedi Yuhara Lubis mengatakan, hingga saat ini pihaknya mencatat hal tersebut dan memang masih menjadi polemik. Dimana hal ini juga berkaitan dengan perusahaan.


"Di satu pihak, perusahaan yang ingin berinvestasi masih dibenturkan aturan yang berbelit-belit. Namun perusahaan juga belum bisa membayarkan UMK kepada masyarakat sesuai dengan ketentuan," ujar Dedi.


Dikatakan Dedi, hal tersebut sangat berpengaruh terhadap kesejahteraan masyarakat. Bahkan masih ada kilang sagu di Kepulauan Meranti yang berdiri namun tidak memiliki izin.


"Kilang sagu berdiri, namun tidak memiliki izin tapi bisa jalan. Mereka tebang hutan kita, tapi apakah anak-anak kita dibayarkan sesuai dengan UMK, belum lagi jaminan kesehatan kesehatan mereka," ujar Dedi.


Sementara itu, Wira Agustria yang juga merupakan perwakilan masyarakat minta perhatian terhadap nasib generasi milenial kedepannya terutama dengan maraknya peredaran narkoba yang menjerumuskan generasi penerus bangsa tersebut.


"Selain kemiskinan, pendidikan juga harus diperhatikan, karena masih banyak anak-anak yang putus sekolah dan ini tentunya menjadi tanggungjawab kita bersama," ujar Ketua Forum Peduli Anak Kepulauan Meranti itu.


Kembali dikatakan Dedi, bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) juga masih banyak dinilai masyarakat belum tepat sasaran.


"Banyak yang mengatakan PKH tidak merata. Artinya, kemarin kita juga langsung turun ke masyarakat dan  menyerahkan ke dinas sosial hampir 150 KK, artinya kita tidak mau data yang kita serahkan hanya diaudit mereka saja tapi tidak direalisasikan," ujarnya.


Terlepas dari permasalah tersebut masyarakat juga meminta agar kebijakan pemerintah ke depan bisa menekan peredaran narkoba di Kepulauan Meranti. Hal ini tidak terlepas terhadap minimnya lapangan kerja, sehingga peredaran narkoba menjadi pilihan orang saat tidak memiliki penghasilan.


Selain itu masyarakat ingin agar kualitas pendidikan di Kepulauan Meranti bisa semakin meningkat dengan memfasilitasi seluruh masyarakat yang ingin mengenyam pendidikan walaupun terlambat dari segi umur.


"Apapun yang disampaikan akan kami kawal dan perjuangkan untuk kepentingan bersama saat nanti, dan nanti untuk penyusunan APBD Meranti untuk tahun berikutnya," pungkas Dedi.


Untuk diketahui, reses selanjutnya atau reses kedua akan dilaksanakan pada Sabtu, 14 Desember 2019 sekira pukul 14.00 WIB di Jalan Ibrahim depan Kantor Kelurahan Selatpanjang Barat. Kemudian reses ketiga akan dilaksanakan pada Sabtu,14 Desember 2019 sekira pukul 16.00 WIB di Jalan Banglas, Gang Sempaya, Kelurahan Selatpanjang Timur.(*)


Penulis: Tengku Harzuin




 
Berita Lainnya :
  • Dedi: Apapun yang Disampaikan Akan Kami Kawal dan Perjuangkan
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Wabup: Tidak Ada Hubungan dengan Ritual Keagamaan
    02 Batang Peranap Tuan Rumah Musrenbang Penyusunan RKPD 2020
    03 Kapolda Riau Berjibaku Padamkan Api di Rupat Utara
    04 Presiden Siap Hadiri Acara Puncak HPN 2020 Di Banjarmasin
    05 Kemiskinan dan Stunting Masih Menghantui Masyarakat Meranti
    06 Maryana Harap Pegawai Tetap Berpegang Teguh pada Pancasila dan UUD 45
    07 Bupati: Kita Ingin Kemiskinan di Meranti Dapat Turun Signifikan
    08 29 Februari, Deadline Penulisan dan Pengiriman Materi LKTJ Raja Ali Kelana
    09 Animo Masyarakat Cukup Tinggi Dalam Mengikuti Kontestasi BPD 2020
    10 Februari, Nurhadi-Toni Sutianto akan Daftar ke KPU Inhu
    11 14 Tim Berlaga di Liga Sepakbola di Lubuk Batu Jaya ke-5
    12 Cecep: Kita Minta Badan Publik Menyikapi Serius dan Penuh Inisiatif
    13 Bupati Minta Kades dan Camat Bangun Sekat Kanal
    14 Lewat Muscab, Irwan Erdi Nahkodai PUMA Kuansing 2020 - 2025
    15 Bambang Supriyanto Resmi Penjabat Sekda Meranti
    16 Sahabat Pondok Ijo2 dan PWI Peduli Serahkan 100 Paket Makan Siang
    17 BKSDA Riau Hutama Karya dan BPJT Sepakat Pasangan Kamera Trap
    18 Majelis Memerintahkan Pemohon dan Termohon Laksanakan Hasil Mediasi
    19 Polisi Cokok Warga Simandolak
    20 Sadar Desa Rawan Banjir, Kepala Pulau Beli Perahu Karet Untuk Warga
    21 Rangkap Jabatan Advokat Sebagai Karyawan di Perusahaan
    22 Bupati Pelalawan Temukan Delapan Perusahaan tak Hadir
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami
    © HarianTimes.Com - #Kanal Informasi Public