Home | Nasional | Riau | Ekonomi | Politik | Hukrim | Pendidikan | Sportivitas | Sosialita | Wisata | Indeks Sabtu, 29 Agustus 2020
 
Pemasangan Mural dan Baliho Melebih Jumlah yang Dilaporkan
Welly: Petugas Sudah Berkali-kali Melakukan Penertiban
Jumat, 19 Juli 2019 - 17:32:19 WIB
Welly Amrul 

Pekanbaru, Hariantimes.com - Perusahaan, organisasi dan individu diingatkab berbuat  jujur dalam memasang reklame, khususnya mural dan baliho.

Soalnya, masih ada mural dan baliho suatu produk bisnis/usaha dan event tertentu dipasang melebihi jumlah yang telah dilaporkan ke Bapenda oleh perusahaan, organisasi atau individu tertentu.

"Benar, pengecekan kami di lapangan juga seperti itu. Masih kami temukan di lapangan ada oknum perusahaan, kelompok dan individu memasang reklame mural dan baliho suatu event kegiatan tertentu dan produk usaha atau bisnis melebihi jumlah yang sudah mereka minta kepada kami saat melakukan pembayaran reklamenya itu," tutur Kepala bidang(Kabid) Pajak Daerah 2 Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Pekanbaru, Welly Amrul kepada hariantimes.com di ruang kerjanya belum lama ini.

Menurut Welly, petugas sudah berkali-kali melakukan penertiban perizinan membongkar mural dan baliho yang tidak dibayar pajak reklamenya. Tapi masih  ada saja sampai sekarang oknum pengusaha,  organisasi dan individu yang tetap nekat memasang alat peraga usahanya melebihi jumlah yang mereka ajukan sendiri ke Bidang Pajak Daerah 2 Bependa Pekanbaru saat melakukan pembayaran reklamenya.

"Mereka main kucing-kucingan dengan kami waktu memasang reklamenya di lapangqn. Misalnya, dilaporkan kepada kami 10 lembar yang mau dipasang, dan kita setujui 10 setelah dibayar pajaknya untuk yang 10 lembar itu. Ternyatanya setelah kami cek ke lapangan ada 11 mural atau baliho yang dipasang, bahkan ada yang sampai 20 lembar yang mereka pasang. Sisa lebih satu bahkan 10 lembar itu boleh dibilang llegal jika tak ada tanda tangan dari petugas verifikasi reklame yang sudah ditunjuk pada bidang ini. Dan yang denikian ini jelas melanggar aturan, dan sudah banyak yang kami bongkar," jelasnya.

Perbuatan oknum memasang mural atau baliho yang tidak dilaporkan ke Bapenda, menurut Welly mudah diketahui pihaknya.

"Mural atau baliho yang belum atau tidak dibayar pajak reklamenya tapi sudah ditayangkan, cepat atau lambat  pasti kami tahu punya siapa dan berapa jumlahnyq karena nyata bedanya dari yang sudah kami setujui. Pada setiap reklame mural atau baliho yang sudah dibayar pajak reklamenya nampak jelas ada tanggal sudah diverikasi dan tanda tangan petugas kami," jelas Welly lagi.

Dikatakannya, ada beberapa modus yang dilakukan oknum pengusaha, oknum organisasi dan oknum individu tertentu dalam upayq mengelabui tim pengawas reklame Bapenda dan masyarakat luas untuk menyembunyikqn mural-mural dan baliho-baliho yang tidak di bayar pajak reklamenya, tetapi ditayangkan selama berhari-hari.

Salah satu caranya, menyisipkan mural atau baliho illegal itu diantara jejeran mural dan baliho yang pajak reklamenya sudah dibayar.

"Tapi serapi apapun cara si oknum mengelabui kita dan masyarakat kami pasti tahu. Jadi, lebih baik kawan-kawan pengusaha dan WP reklame lainnya jujur saja dalam memasang mural atau balihonya demi kebaikan kita bersama," tuturnya.

Bapenda, ujar Welly, tidak mungkin berani membongkar reklame-reklame yang sudah lunas dibayar pajaknya.

"Tapi jangan pula karena sudah bayar pajak reklame, mural dan baliho dipasang  sesuka hati di jalan-jalan itu," ucapnya.

Ia minta perusahaan dan masyarakat memperhatikan estetika keindahan Kota Pekanbaru dalam meletakan dan memasang alat-alat peraga bisnis maupun event tertentu tersebut.

"Silahkan pasang  mural dan baliho di ruas-ruas jalan dalam kota ini, tapi tolong jangan sampai mengganggu lalu lintas kendaraan, menghalangi pandangan orang dan memasangnya di jalur-jalur hijau jalan yang sudah dilarang Pemko Pekanbaru," tuturnya mengingatkan.(*)

Penulis : Karmwijaya
Editor   : Zulmiron



 
Berita Lainnya :
  • Welly: Petugas Sudah Berkali-kali Melakukan Penertiban
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Kalemdiklat Polri Tandatangani Prasasti Masjid Al-Maghfiroh
    02 Disperkim Riau Gelar Forum Perangkat Daerah
    03 Warga Sandarkan Harapan Pada Juprizal
    04 Wakapolri: Sudah Sepatutnya Menjadikan Kita Semua Mawas Diri
    05 26 Maret, 131 Kades dan Lurah se Kabupaten Siak akan Ikuti Bimtek Keterbukaan Informasi
    06 Pengurus PWI Riau Jenguk Wartawan Tertua, Wartawan Sakit dan Berbagi
    07 SMSI Dianugerahi Penghargaan MURI
    08 Balai Bahasa Riau dan Rumah Sunting Gelar Literasi di Depan Rumah Presiden Bangsa Orang Laut
    09 Bupati Harris Kembali Terima Penghargaan
    10 Akhyar Berharap Bisa Menjadi Motor Memakmurkan Masjid
    11 Komjen Arief : Kalian Bukan Polisi Karnaval
    12 98 Personil Gabungan Polda Riau Turun ke Meranti
    13 Pertamina Gandeng Kejati Riau
    14 Bupati Mursini Serahkan Sertifikat Tanah Gratis Ke Masyarakat
    15 KI Riau Minta Keseriusan Pemkab Kampar Jadi Tuan Rumah HAKIN
    16 Bupati: Upaya Optimalisasi Pelayanan Pajak Terhadap Masyarakat
    17 Zulmansyah: Peserta Anggota PWI Memiliki Kartu Biru dan Sudah UKW
    18 Sardiyono : RAPP Harus Perbaiki Jalan Rawang Bonto Hingga Gunung Melintang
    19 Bagian Ortal Setdakab Meranti Sosialisasikan Kepatuhan Standar Pelayanan Publik
    20 Legislator Riau Dapil 5 Kunker ke Pemkab Meranti
    21 Kapolres Meranti Ikut Padamkan Sisa Api di Lahan Gambut yang Masih Berasap
    22 Tim Mitigasi Balai Besar KSDA Riau Turun 2 Kali ke Kuala Tolam
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami
    © HarianTimes.Com - #Kanal Informasi Public